Tuesday, February 12, 2013

020912: Commitment

Sebenernya aku bingung mau nulis gimana. Mau memuntahkan darimana dulu. Makanya itu, aku jujur kalo aku menulis dalam kebingungan. Hehehe... Berharap yang aku tulis ini sebagai ibadah, maka dari itu diawali dengan basmallah.


Bismillahirahmanirahim


Yaaaa aku tetep bingung. Tapi kucoba untuk merangkai, merajut, melukiskan atopun membatik sebagian kecil kisah hidupku di atas blog ane. (Btw, aku kalo ngomong sekarang tambah romantis yaaaa....hehehe). Dalam kehidupan ada pertemuan dan perpisahan. (Huaaaaaaaaa....sebenernya mau cerita rada-rada maluuu..hehehe). Aku gak nyangka sampe seperti ini. Awalnya tanggal 27 april 2012 yang lalu. Berangkat kerja rasanya bueerrattt bangeeet. Soalnya waktu itu ada Caca (ponakan ane). Lucuuuu nduuuuttt. Sebelum berangkat ada yang aneh. Kok kepengen poto2. Ternyata, poto itu sekarang sebagai jejak sejarah kehidupanku.


Perjuangan bikin keponakan ane tidur. Pagi udah bangun, bikinin susu, mandiin pake aer anget. Trus nonton spongebob. (Jadi kangeeeennn, udah gak pernah nonton spongebob lagi). Trus nonton Naruto jam setengah 9an. Lha jam segituan Caca ku bikin nyaman. Akhirnya ketiduraaan. Horeeee Lalalala Yeyeyeye.... Aku langsung bergerak cefat. Maem pagi kedua trus mandi. Trus masukin lepi ane yang udah aku jual. Hix hix... lepi ku jual soalnya rusak. Padahal lepi itu temen yang bisa ku ajak ngapa-ngapain. Gara-gara lepi itu ku bisa lulus D3 n S1. Dibuat maen game tahan banting. (Lhoooo kok ngomongin lepi). Kembali lagi ke jalan yang benar. Udah siap, udah mau berangkat. Ada telpoooonnn. Wadoooohhh... kalo Caca bangun bisa-bisa gak jadi berangkat. Ya udah langsung ku angkat cefet-cefet.


Ternyata nyokap ane yang nelpon. Diajak maem. Hiyaaaa... Kebiasaanku pagi itu udah maem 2kali. Jam 6 n jam 9an. Jadi gak usah maem siang. Padahal aku udah kekenyangen. Mau jawab ndak gimana gitu. Lha kebetulan diajak maem di deket kantor. Sebelah kantor persis. Katanya, sekalian ku mau dikenalin. Huaaaa jadi langsung glegek'en gak karuan. Hehehe


Udah sampe kantor. Jam 10an kurang. Waktu itu masih rajin-rajinnya gak pernah terlambat. Hehehe. Kirain nyokap ane udah nyampe, ternyata belum. Jam setengah 11an, eeehhh nelpon disuruh langsung kesana. Tapi, gimana yaaa. Masih mikir eeehhh udah dijemput duluan. Huaaaa jadi malu. Bingung, lagi sebel, malu, kekenyangen, dingin. Ya itulah perasaan ane waktu itu. Hehehe. Udah kekenyangen disuruh maem. Sebenernya sih uenaaakkk buangeeettt. Tapi kalo udah kekenyangen jadi gimana gitu. Padahal tiap siang ngiler-ngiler gimana gitu. Laper-laper bau ayam bakar dari sebelah. Tapi waktu itu momentnya ndak tepat. Gitu disuruh maem banyak. Diambilin banyak. Huaaaaaa. Bener-bener brrrrrrrrrrrr... Apalagi nasinya baru aja mateng. Kematengan lagi, lembeeekkk. Huuuuu...


Tapi, dia malah maem buanyaaaakkk. Huaaaa aku terkejut. Hehehe... Gimana yaaa. Sebenernya bingung. Mau ngeliat tapi takut nanti dikira mata keranjang. Hehehe. Lagian kan pandangan mata kan harus dijaga kalo bukan muhrimnya. (Wuuuusssssss...sok alim). Tapi, sempet curi-curi pandang. Hehehe jadi malu aku bongkar rahasia ini. Sampe sekarang masih keinget pandangan matanya pertama kali ketemu. Tapi, waktu itu hatiku masih terjaga. Seperti bulan yang selalu menjaga malam. Bagai perisai yang melindungi dari segala serangan. Bagai ombak besar yang melindungi rahasia di tengah laut. Bukan sembarang manusia yang bisa masuk ke hatiku.


Setelah pertemuan itu, ane ya kembali kerja. Hingga senja datang. Hingga sepercik sinar matahari perlahan tertelan bumi, bersama pula hembusan dari langit turun menyapu permukaan bumi. Sampe rumah, yaaaaahhh Caca pulang ke rumahnya ternyata. Di kamar aku ngeliat cuma seonggok boneka anjing kecil googi sebagai teman tidurnya tadi. Malamnya sebagai teman tidurku. Baunya masih bau bedak yang dipake Caca. Ya begitulah kalo sudah deket banget.


Besoknya, hehehe... malu ah. Mumpung ada kesempatan, kenapa ndak. Hehehe. Akhirnya hubungan itu dilanjut. Awalnya pake SMS. Trus gak disangka-sangka ke rumah pagi-pagi. Untung aja udah masuk kamar mandi, biasanya Sabtu dibuat males-malesan bobo sampe siang. Ke rumah tuh dalam rangka diculik sama nyokap. Hari-hari berlalu, malam berganti siang, matahari berganti bulan, setiap detik yang aku jalani berubah. Takutnya ada, optimisnya juga ada, dredegnya juga ada, malunya ada loh, apalagi maunya, hehehe...


Tiap minggu pasti ada aja, kayak lirik lagu aja ato film serial. Minggu pertama perkenalan. Minggu kedua pemahaman. Minggu ketiga pertemuan. Minggu keempat dan seterusnya. Semuanya berjalan dalam periode minggu, bukan bulan, bukan tahun. Memang hubungan ku dengannya singkat, padat, jelas, tepat sasaran. Tak bisa dipungkiri apa yang Allah tentukan pada hari itu, terjadilah hari itu juga.


4 bulan kenalan, langsung jadi. Sebetulnya 3 bulan sudah cukup, tapi waktu itu ketepatan sama ramadhan, jadi diundur sebulan. Bukannya terburu-buru, mikirnya sih daripada kejadian yang tidak diinginkan. Lebih baik bikin status yang jelas. Betul??? Sebenernya ku sendiri juga bingung. Duit ya ndak punya. Simpananku dibuat beli leptop. Habis semua. Memang waktu itu ndak kepikiran sampe begini jadinya. Yang aku pentingkan keyakinan n komitmen. (Huaaaaa....kok jadi serius gini yaaaa...Hehehehe).


Setelah deal-dealan alias perjanjian sebelum ada ikatan, bahasa arabnya ta'aruf. Bukannya suatu perdebatan yang panjang, ato menghitung untung rugi, ato saling menang saling serang. Tapi yang ada saling mengisi, saling berkewajiban, saling mengasihi, saling mengingatkan, pokoknya saling gini gitu buanyak daaahhh... Tujuan cuma satu. Jadi keluarga yang sakinah tak hanya di dunia tapi di akherat juga. Amin.


Timbullah perasaanku padanya. Layaknya benih yang langsung menjulur serta berkembang dengan cepatnya, secepat sinar matahari menghujani bumi. Magma didalam hatiku mulai bergejolak tidak karuan. Bergerak ke kanan ke kiri ke atas ke bawah menghancurkan sendi-sendi ruangan sempit. Menggetarkan begitu cepat seluruh dinding-dinding jantung. Meremukkan tulang-tulang bajaku. Meletus-letuslah, berkobar, hingga seluruh duniaku berubah, hingga hujan bercampur berubah warna. Cairan-cairan perasaan yang telah meleleh hingga kini dan tak akan padam. Perasaan itulah cinta. Yang terlahir dari keyakinan dan komitmen. (Huaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa........... ternyata aku puitis jugaa yaaaa).


Tapi, cairan-cairan yang keluar tak terbuang begitu saja. Kurajut, kuambil serpihan demi serpihan cairan-cairan itu yang telah mengeras sekuat baja. Aku susun hingga menjadi persinggahan. Disitulah dia akan berteduh. Disitulah dia mencari perlindungan. Disitulah dia mencari ketentraman, kedamaian, keabadian, keajaiban, kehangatan. Disitulah menjadi dunianya, dan dialah kehidupanku.


Kubangun singgasana itu tuk yang begitu kuat dan kokoh. Dan kuukir setiap dindingnya dengan ikrar suci, dihadapan para malaikat bersama makhluk-mkahlukNya, dengan seizin Allah: "Saya terima nikahnya Anna Aisyiyah binti Bambang Hidayat dengan maskawin uang duaratus ribu rupiah dan seperangkat alat sholat dibayar tunai". Tak hanya aku serukan hafalkan tapi aku renungi, pahami dan kupegang hingga kapanpun.

Reaksi:

0 komentar:

Post a Comment

Thanks a lot for your attention...

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More

 
Design by Free WordPress Themes | Bloggerized by Lasantha - Premium Blogger Themes | Best Web Hosting