Thursday, March 22, 2012

Pendakian Malam Jum'at

Andro, Reinaldi, Viktor, Hengki dan Kevin adalah salah satu genk di SMA. Hehehe... biasa namanya anak SMA sukanya bikin-bikin kelompok sesuai hobinya. Ada yang bentuk band, boyband, klub basket, badminton, de el el lah pokoknya. Lha kebetulan mereka hobinya maen musik. Meski mereka sendiri skillnya ndak ada. Alias ngawur. Tapi yang bikin salut mau belajar musik. Jadi ngawur sedikit ndak papa lah.


Tepatnya liburan semester yang cuma 2 minggu, mereka udah buat sekedul sendiri. Yaitu naek gunung, eh salah naek bukit. Nantinya di sana bikin tenda, bikin api unggun, bakar singkong, sambil gitaran. Maunya begitu sich. Tapi, sebelum sekedul mereka jadi seperti ini mereka sempat berantem. Biasalah anak muda, apalagi wataknya beda-beda. Andro si gendut tapi lucu, kalo deket sama dia pasti senyum-senyum doank, terus dia latah banget. Laki kok latah. Reinaldi sifatnya biasa-biasa aja, ndak ada yang terlalu khusus. Kalo ada something yang harus diputuskan dia cuma ikut-ikut aja, oke-oke aja, ndak pernah protes, pasrahan dia. Kalo si Viktor nih vikirannya kotor, hehehe... Si Hengki anaknya aneh, kadang-kadang pendiam, kadang-kadang suka jerit-jerit, biasalah anak teater ndak usah kaget. Mungkin karakternya sampe kebawa ke dunia nyata. Kalo si Kevin, orangnya lebih waras dari yang laen. Semua-muanya diusulkan dan diputusin sama dia.


Lha kenapa waktu Kevin mutusin naek gunung, ada yang protes. Reinaldi orangnya. Ternyata, dia tuh mabokan. Biasa jarang naek mobil. Baru 10 km aja udah huwek-huwek muntah. Tapi, ndak tau kok akhirnya dia mau ngikut. Mungkin udah bawa kantong plastik banyak. Kalo si Viktor parah banget. Pengen bawa ceweknya ngikut. Wah ini bahaya. Tapi, yang laennya ndak setuju sama Viktor. Akhirnya pasrah. Temen emang lebih berharga daripada pacar. Pacar putus, say godbye. Tapi, kalo namanya sahabat ndak pernah putus. Tapi, ada yang ditakutken, mitosnya Pandawa lima. Pandawa itu ada lima, tapi pasti ada satu yang hilang. Namanya satu ikatan yang jumlahnya 5 orang, pasti ada satu yang ilang. Makanya band-band yang personilnya 5 sulit bertahan. Ndak tau ah, itu cuma mitos ato cuman sugesti doank.


Sesuai sekedul mereka, berangkatnya hari rabu jam 5 sore, pulangnya hari sabtu. Tapi, hari itu hujan deras banget. Akhirnya mereka tunda. Hari kamis sore tetep hujan. Tapi Kevin nyeyel aja. Ndak kepengen keinginannya bubar. Akhirnya mereka sempat kumpul dulu di depan sekolah. Nungguin hujan agak reda, akhirnya jam 7 malem mereka nekat. Naek bis yang ukurannya sedang. Bis dalam kota.


Udah sampe lokasi pendakian, mereka berdoa dulu. Amin. Setelah itu, mulai naek gunung. Bukit yang mereka daki sebetulnya ndak terlalu tinggi. Mungkin cuma 5 jam mereka udah sampe. Tapi, lumayan serem. Jauh dari permukiman. Tapi, untungnya serem. Serem lebih baek daripada dijadiin tempat gitu-gituan. Hehehe... takut ganggu orang yang lagi menikmati.


Udah sampe ketinggian 10 km, si Hengki yang di belakang sendiri mulai aneh. Ngomong-ngomong sendiri, jerit-jerit sendiri. Kirain kesurupan ndak taunya cuma akting. Biasalah dia emang gitu. Mungkin bagi orang waras, dia tuh anaknya rada ndak bener. Tapi, bagi dunianya kayak gituan adalah sesuatu yang biasa. Tapi repot juga, antara ngomong sendiri, ngomong sama orang ndak ada bedanya. Bingung. Kalo Reinaldi, mulai tadi huwak-huwek 12 kali. Di bis 6 kali, waktu daki 6 kali. Hebat. Bisa masuk MURI nih. Andro yang agak rewel. Biasalah, orang yang punya bodi dobel perlu istirahat berulang-ulang. Yang penting ndak ngabisin bekal. Kevin tetep semangat di baris depan sama Viktor. Namanya aja Viktor, mulai tadi yang dibahas cuman cewek. Gitu Kevin akhirnya tergoda en terbawa suasana. Tapi ndak papa lah yang penting ndak kerasa sampe tujuan.


Agak lama, eh Hengki ilang. Wah bahaya ini. Terpaksa mereka berempat kembali turun nyari Hengki. Semuanya teriak-teriak manggil nama Hengki. Tapi ndak ada jawaban. Suasana tambah keruh, sejak tadi gerimis sekarang jadi hujan lebat. Bisa dibayangin, gimana dinginnya. Viktor yang mulai tadi ndak serius dapet balasan. Waktu jalan eh terperosok ke jurang. Lumayan, 2 meter lebih. Nambahin kerjaan aja. 3 anak yang lain bingung. Udah Kevin ndak ketemu sekarang malah Viktor masuk jurang. Terpaksa mereka mendahulukan Viktor. Mereka bertiga pelan-pelan turun ke jurang. Udah sampe di jurang, Viktor ndak sadar diri alias semaput. Waktu badannya dibalik, dikepalanya banyak darah. Dipastikan terbentur batu dengan keras. Ngeliat keadaan Viktor, Andro jadi melo. Tapi, untung aja Kevin dengan sigap. Langsung lilitkan kain ke kepala Viktor biar pendarahannya berhenti.

Terpaksa mereka turun gunung. Sedangkan Hengki ndak tau dimana. Mereka sepakat kalo nurunkan dulu Viktor, besok baru nyari Hengki sama tim SAR. Tapi, mereka lupa khan cuman bukit. Mana ada tim SAR. Lagian jarang dijadikan pendakian. Tapi, mereka tetep pada pendirian, turun dulu. Di tengah jalan eh ketemu Hengki. Aneh. Kok bisa tadi ketinggalan jauh. Katanya Hengki dia tadi habis be-a-be. Capek deh... Tapi ndak papa, yang penting mereka berlima berkumpul lagi, meski satu orang keadaannya kritis.


Sampe di tengah perjalanan, mereka tanpa sadar kalo Viktor sudah tidak bernafas. Semuanya menjadi tegang. Waktu masih menunjukkan 11 malem. Permukiman sangat jauh. Mereka berulang kali melakukan penanganan pertama untuk orang orang sekarat. Tapi tetap ndak berhasil. Detak nadi sudah berhenti. Tambah lama jasad Viktor mulai mengeluarkan bau yang sangat menyengat. Semuanya bergantian saling muntah. Kalo jasad Viktor dikubur pagi hari pasti jasadnya sudah sangat busuk yang pasti baunya tambah gak karuan. Meski kontroversi di antara mereka, akhirnya mereka memutuskan mengubur jasad Viktor. Mereka tambah merinding waktu inget kalo sekarang malem Jum'at. Di bawah pohon yang lebih besar daripada di sekitarnya, Andro menggali tanah. Setelah dirasa cukup. Ada yang kurang, mereka memandikan Viktor teman mereka sendiri. Mereka telan perasaan mereka yang begitu sad banget. Setelah dimandiin, mereka bingung. Tidak ada kain kafan, kain putih biasa tidak ada. Mereka tidak membawa kain apapun untuk mengubur jasad. Memang tidak seperti mereka yang harapkan. Dengan terpaksa mereka mengubur jasad Viktor dengan kain tenda mereka sendiri berwarna hitam. Anehnya, setelah jasad Viktor tertutup semua, jasadnya bergerak-gerak. Seperti kejang-kejang. Mereka semua tegang. Jasad Viktor tiba-tiba berdiri dan dia bilang "Pakai Hitam Siapa Takut?"

Reaksi:

0 komentar:

Post a Comment

Thanks a lot for your attention...

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More

 
Design by Free WordPress Themes | Bloggerized by Lasantha - Premium Blogger Themes | Best Web Hosting