Tuesday, March 13, 2012

3 Days of Rolling

Hai-hai, setelah deg-degan nunggu SMS dari bokap nyokap malam Jum'at kemaren. Akhirnya jam 5 sore dapat kabar, udah sampe Jakarta. Ati jadi tenang. Langsung aja ku sama adekku mau beli jajanan. Brownies. Maunya sekalian beli bakso, tapi kok rada pusing. Akhirnya beli makanan yang deket sama kantor. Si adekku yang tembem kusuruh nyamperin ke kantor. Hehehe... Habis maem ayam bakar, udah kenyang baru nyari brownies. Kalo gak ada yang makan lumayan aku sendiri yang maem. Sampe rumah sambil kekeanyangan adekku kusuruh ngiris-ngiris kecil-kecil tuh brownies. Eh ndak taunya diiris kuecil banget. Pelit. Maem-maem sambil liat tv sampe jam 10an. Akhirnya datang juga. Adekku kegirangan, hehehe. Wow bawa makanan banyak, jadi bingung mau maem yang mana apalagi sambil terantuk-antuk. Tapi, yah bokap ane ndak fit. Ancurrr... Jadi ndak enak maem. Akhirnya giliran mijetin bokap. Hehehe... Bayangin aja duduk di pesawat 10 jam lebih. Apalagi di tanah suci udaranya ndak karuan. Tapi, alhamdulillah dapet oleh-oleh Al-Qur'an kecil. Sebetulnya udah punya tapi yang lama ada 4 lembar bolong gara-gara kena air. Soalnya habis mandi, kena tetesan air dari rambut. Hehehe... Setelah dibaca lain banget sama Al-Qur'an yang dicetak di Indonesia. Pertama kali baca, salah-salah terus. Jadi kalo baca Al-Qur'an yang baru, belajar dulu, baca pelan-pelan.


Jum'at pagi, seperti biasa, nganter adek. Pagi-pagi udah kubangunin, hehehe biar belajar mandiri. Tapi, tetep aja berangkatnya ndak sesuai harapan. Habis nganter adek, ngerjain kerjaan yang freelance. Aku kan ini orangnya bertanggungjawab. Habis itu, eeehhh disuruh nyokap nganter ke rumah penginapan. Mau ndak mau akhirnya nganterin, sekalian bawa laptop gaming, biar diservice. Sampe sana, istirahat sebentar langsung nyari service laptop, ganti LCD nya. Udah ketemu, nunggu si tukangnya lumayan banget. Waktu itu udah jam 11 an kurang setengah jam sholat Jum'at. Kirain laptopnya bisa ditunggu, habis Jum'atan bisa langsung diambil. Ternyata ndak bisa. Akhirnya bingung habis Jum'atan, terpaksa langsung pulang ndak ke kantor. Khan ndak bawa laptop. Waktu Jum'atan, lha kok khotbahnya berhubungan banget sama kondisi yang aku alami waktu itu. Emang ndak disangka-sangka, padahal aku udah lama ndak Jum'atan di masjid itu. Jadi ati ini jadi adem, ternyata Tuhan ngasih ini itu buat begini begitu. Yang penting harus sabar. Sabar ndak cuma disayang Tuhan, tapi bikin awet muda. Samplenya ya aku ini. Hehehe... Sampe rumah mau berangkat ke kantor bawa laptop kerja, eh ternyata di rumah ribet banget. Kalo dipaksaken kerja, udah pikiran ruwet, capek, telat, kerjaan rumah masih banyak apalagi si PRT ndak masuk, akhirnya terpaksa ndak ke kantor. Bantu-bantu di rumah, untung aja ada yang mengerti aku. Hehehe... Untung ndak masuk, adekku ndak taunya ndak ada yang jemput. Seandainya ku masuk, pasti riwa-riwi pp ndak karuan. Malemnya baru kerasa capek semua. Apalagi sambil nonton kekalahan Indonesia di Final. Suasana hati yang benar-benar remuk.


Pagi-pagi hari Sabtu, bangun tidur ndak langsung mandi. Tapi, bangunin adekku. Udah bermenit-menit akhirnya udah siap berangkat, eh ndak taunya dianterin nyokap. Hehehe... adek ane kerasa sebel sama aku. Soalnya yang ngoprak-ngoprak ndak nganterin dia. Jam 10 an, nyokap minta dianterin ke rumah penginapan lagi. Kesel-kesel tapi gimana gitu. Enaknya kesana lewat sawah-sawah, pemandangannya sejuk, udaranya sejuk, liat gunung jadi adem. Daripada di kota yang ada cuman ruko-ruko doank, kayak jalan di kandang ayam. Macet lagi. Habis dari rumah penginapan langsung ke rumah dinas. Mau mampir ke service ternyata masih belum selesai. Yah... Sampe rumah dinas langsung tiduran, akhirnya ketiduran. Jam 3 an adek ane minta dijemput. Lha, kebetulan si tukang service SMS juga kalo laptop ane udah selesai. Ya udah sekalian. Ambil laptop dulu baru jemput adek. Sampe rumah, duorrr... Banyak tamu yang ke rumah. Sodara-sodara ane nglurug rumah semua. Hehehe... Jadi bingung, habis jemput, disuruh ini itu begini begitu. Apalagi bokap masih sakit. Capek, pusing, pegel, bingung, ruwet jadi satu. Tapi, yang penting ndak lupa maem. Hehehe... Akhirnya jam 9 malem udah ndak kuat. Meski banyak tamu di rumah aku tinggal tidur. Bye bye.... Zzzzzsssssssstttttttt....


Hari minggu pagi, seperti biasa. Ndak pernah bangun siang. Bangun pagi langsung mandi. Pake jaket tebel, pake sepatu nganter adekku. Ada seleksi Paskibra kota. Bawa tape gede lagi. Hadooohhh... sampe tengah perjalanan untung aja tepat ada orang yang bukain pintu gerbang perumahan. Sebenernya sih telat, tapi dilolosin juga, telatnya ndak sampe 10 an menit. Mungkin telat 8 menit. Hehehe... Sampe rumah tetep aja. Gini gitu betulin kamar, masak nasi sampe jam 8 an. Lagi-lagi ke rumah penginapan. Kali ini naek mobil. Nyokap yang nyetir sama bude ane. Sampe sana, huuuu rumah ancur banget. Jadi bersiin dari belakang sampe depan. Debunya buanyak, 2 minggu ndak diapa-apain, emang kemaren udah kesana tapi ndak dibersiin sama sekali. Hehehe. Habis bersih-bersih ke pasar sama nyokap. Bude dipijet. Ke pasar ya begitu itu. Beli ini itu tawar segini segitu. Belanjaannya ane yang ngangkat, udah berat, nawarnya lama lagi. Keluar dari pasar, panasnya menyengat, langsung bikin kepala pusing. Tapi, waktu pulang mampir beli rujak dulu. Hehehe... Maemnya di rumah maem rame-rame. Jam 2 an, bude sama pakde akhirnya pulang. Ane sama nyokap ikut-ikutan pulang ke rumah dinas. Habis rumah dinas dijadiin mabes sekarang. Kalo ada tamu pasti ke sana, ndak pernah ke rumah penginapan. Perjalanan pulang, beli buah buat tamu sama grandmom, ndak lupa beli buat bokap. Maksudnya sekalian jemput adek ane. Tapi, kok ndak ada SMS, ya udah langsung pulang. Sampe rumah, hiyaaa banyak tamu lagi. Semuanya ngobrol-ngobrol, ku sendiri tiduran lagi menikmati kepala yang lagi pusing. Hehehe... Jam 5 adek ane minta jemput. Yah... akhirnya langsung tancap gas. Sampe rumah masih terkapar di tempat tidur. Pusingnya ndak bisa dibendung lagi. Hadooohhh... Karena besok hari pertama masuk kerja, satu-persatu semuanya udah mulai pulang ke rumah masing-masing. Jam 9 baru rumah ini bisa tenang. Tapi, tetep ancur. Udah ndak kuat akhirnya... Zzzzzsssstttttttttt.....

Reaksi:

0 komentar:

Post a Comment

Thanks a lot for your attention...

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More

 
Design by Free WordPress Themes | Bloggerized by Lasantha - Premium Blogger Themes | Best Web Hosting