Wednesday, February 8, 2012

February 8, 2012: On Air

Hari senin kemarin dapat di back kembali. Hehehe... back==kembali, jadi balik kembali. Maksudnya di view back again. Rasanya lemes ndak bertenaga. Gak tau ada apa. Tapi, hari selasa, semuanya beda banget. Semangat banget, saking semangatnya dateng ke kantor jam 11, telat satu jam. Kebiasaan yang mudah dirubah tapi sulit dilaksanakan. Jam berapapun masuk kantor meski jam 6 pagi, jam 12 siang pokoknya selalu mentelat. Kerjaan kemaren udah ndak begitu banyak. Cuman betulin doank. Lha dengan begitu penyakit lain dateng. Ngantuk. Diobatin liat status temen udah, liatin spam email udah (ku sendiri seneng liat-liat spam email. Soalnya, iklan dari luar negeri modelnya keren-keren, manis-manis hehehehe, bikin mata lebih jrenk lagi. Makanya kalo ada spam yang menyegarkan ndak pernah aku hapus. Apalagi spam dari victoria secret. Hehehe...), baca-baca berita juga udah, sampe ngacak-ngacak kerjaan sendiri terus dibetulin lagi juga sudah. Semuanya sudah kulakukan tapi apa daya, aku ndak kuat menahannya.


4 jam aku menderita kengantukan sejak pukul 12 siang, akhirnya kerjaan datang juga. Untung aja cuma betulin yang kecil-kecil ndak begitu besar. Emang rasanya yang kecil-kecil itu enak kalo dijadiin makanan ringan untuk yang gede enak dijadikan menu utama. Emang aku sendiri kalo nyari pacar cari yang kecil, tapi kalo istri cari yang gede. Hehehehe... Betul? Sebetulnya banyak sich yang aku kerjain/ betulin, tapi karena terlalu semangat cuma butuh 45 menit udah selesai. Bukannya aku nich smart. Mungkin kebetulan lagi semangat, ato ku sendiri udah paham betul kalo ngatasi yang seperti gituan, ato ini merupakan suatu perencanaan di awal dulu emang disengaja salah, kalo sewaktu-waktu gak ada kerjaan. Kemungkinan yang lain yang buruk, mungkin saja aku salah pengertian apa yang dimaksud. Hehehehe..


Tepat jam 6 malem, ku pulang. Biasanya ndak pulang jam segitu, karena kirain ku disuruh jemput adek, eh ndak taunya ndak jemput. Akhirnya pulang ke rumah, eh semuanya ke rumah satunya yang di Karangploso. Alias villa. Dinamain villa soalnya di kaki gunung, udaranya dingin di pedesaan, biasanya kesana untuk tujuan berlibur, biasanya cuma hari sabtu-minggu doank. Sedangkan ku sendiri lebih suka di rumah dinas. Rumah yang deket sama kantor aku, kantor nyokap, sekolah adek. Di rumah inilah aku kemaren sendiri didekap malam. Suara anjing menggongong disapu angin yang bertiup. Air kolam menggericik mengiringi semua itu. Aku sendiri di dalam, dadaku seperti dibekam. Padahal hingga kini tiada busur cinta mengenai rusuk jantungku, insting bahaya tidak menghampiriku. Segera ku ambil remason dan uang logam seribu yen (Rp. 1000 logam yang mirip mata uang jepang). Kerok-kerok sendiri dadaku ini. Merah kehitam-hitaman. Segelas hot tea dihadapan. Disampingku sweet salad (rujak manis), potato fries, rhizopus fries (kripik tempe), rice snack. Aku lahap semua hahahaha... Udah agak lega, pekerjaan ketigaku mulai aku laksanankan. Master League PES 2012. Sampe jam 10 an malem ditemenin James Bond. Ku pake wolves. Piala Super UEFA menang tipis lawan Real Madrid (setelah diulang sampe 4 kali), seri lawan Chelsea (diulang cuma sekali), menang gede lawan Sunderland. Padahal para pemainku kacangan semua. Semua yang kubeli cuma seharga $100,000 sampe $1,000,000 doank. 60% masih mempertahankan pemain lama (default). Tapi levelnya yang Reguler, bukan Top Player. Kalo Top Player, maen sambil tencrem-tencrem bisa-bisa mbanting laptop kesayanganku.


Ngomongin laptop kesayanganku. Berjasa banget. Mulai nemenin aku ngerjain TA D3 sekaligus menjadi saksi mati bahwa hubunganku dengan temen TA ku cewek ndak ada apa-apa meski ngerjain TA berduaan di dalam kamar. Bukannya aku takut sama cowoknya, bukannya aku ndak jantan, bukannya imanku yang kuat, tapi aku takut ntar kalo punya istri. Kalo karmanya ke istriku gimana? Aku ndak mau donk. Maen aman aja dach. Oiya, selain itu, laptopku ini diperkosa pake model apa aja bisa. Dibuat maen WE9 dari taon 2008 sampe 2011 ndak ada matinye. Dibanting-banting ndak apa-apa. Dibuat yang lurus-lurus oke-oke aja. Dibuat yang bengkok-bengkok juga ndak masalah. Gara-gara nih laptop lulus D3, lulus S1, mulus dibuat kerja di kontraktor, dapet duit dari freelance, lancar dibuat kerja sampe sekarang. Ngomongin laptop, laptop modelnya seperti cewek bro... Harus halus perhatian ndak sembarangan. Misalnya keyboard, kalo ngetik kayak mijet pelan-pelan tapi ngerangsang, misalnya pijet huruf 'a', kalo belum muncul tekan lebih ke dalam, kalo munculnya 'aaaaaaa' berarti terlalu kedalam terlalu banyak, artinya kesakitan jerit-jerit. So, pijet dengan perasaan. Jangan cuma pijet sekali tapi langsung diangkat, nggak romatis. Sentuh dulu tuh huruf 'a' tapi dengan timing yang tepat langsung pijet pelan-pelan. Kalo cepet-cepet ntar cepet lecet bisa-bisa copot tombolnya. Kalo ndak jerit biasanya nampar. Untuk touchpad. Ini yang paling sensitif. Kalo digesek pelan, geraknya lambat. Kalo terlalu kenceng eh ilang. Makanya gesek dengan tekanan tapi lembut gerakan ke atas, bawah, kiri, kanan. Tapi kalo diteken terlalu kenceng diputer-puterin ntar lecet. Emang sesuatu yang touch alias sentuhan itu lebih lambat respondnya daripada pijatan ato tusukan. Tenaga yang dikeluarin pake touch itu lebih sedikit tapi juga emosinya kurang. Tapi kalo yang tombol tenaga lebih gede tapi emosinya terpuaskan. Kalo lagi sebel tekan tuh tombol yang kenceng baru kerasa. Coba kalo touch, emosinya kurang terpuaskan. Makanya ku ndak pernah cocok sama touchscreen, soalnya kepuasan itu ndak cuma sentuhan tapi juga tekanan. Betul?

Reaksi:

0 komentar:

Post a Comment

Thanks a lot for your attention...

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More

 
Design by Free WordPress Themes | Bloggerized by Lasantha - Premium Blogger Themes | Best Web Hosting