Monday, February 6, 2012

February, 06 2012: Over Eyes

Hai,


Ketemu lagi. Senin jam 10.27, baru aja sampe kantor. Badan kerasa lemez ndak bertenaga. Padahal, udah maem telor petis jam 7 an pagi, mimik cucu setengah gelas gede, maem siang jam setengah sepuluhan (jadi gak usah maem siang lagi, kayak unta). Kalo diinget-inget. Ternyata tadi malem over eyes. Tapi ndak sampe pagi, cuma sampe jam 00.30 an. Rasanya beda banget, cos udah jarang gak pernah over eyes lagi. Satu lain itu, tadi pagi nganter adek ke sekolah. Meski cuma setengah jam tapi capeknya kerasa banget. Pikiran capek, fisik juga capek, tapi yang itu masih fit lohhh. Ndak enaknya double job kayak gini. Double office, double stress, double pressure, double risk, double schedule, tapi double fee. Sama aja di itung-itung antara ndak enak dibanding enak 6:1. Ya... mumpung masih muda. Masa muda dibuat mikir daripada dibuat seneng-seneng. Daripada masa muda seneng-seneng masa tua dibuat mikir. Betul? Berakit-rakit ke hulu, berenang-renang ketepian, tapi belum bisa renang. Makanya mumpung pikiran masih fresh kumpulin aset buat beli perahu. Kalo udah punya perahu sebrangi tuh lautan pasti nyalip orang-orang yang renang. Kalo renang resikonya lebih gede, bisa tenggelam ato dimaem hiu ato digigit ubur-ubur. Pokoknya maen aman gitu loh. Kalo dipikir-pikir emang sulit hidup ini. Tapi kalo di angan-anganin emang gampang hidup ini. Tapi, yang penting bertahan pada satu prinsip. Menjadi kesan yang baik untuk semua orang, meski kenal meski gak kenal. Daripada jadi kesan yang buruk, kalo ada apa-apa pasti disalah-salahin. Lebih baik dibener-benerin kalo salah... Betul?


Tanggal 4 kemaren, my mom ultah yang ke 50. Bingung mau beliin kado apaan?
Kata orang kalo kado bunga mawar itu artinya lambang kecantikan dan wangi. Tapi kan ndak pantes buat my mom. Selain itu ndak tau belinya di mana.
Kalo kado parfume. Repot, bisa ambigu. Bisa melambangkan kesan perhatian ato melambangkan yang dikado gak pernah mandi. Daripada parfume mending cari jalan aman aja.
Buah. Nah, ini sebetulnya tepat sekali. Menyehatkan, menyegarkan apalagi buat umur di atas 40 an, pasti dihabisin. Selain itu buat program diet. Tapi, sayangnya lagi hujan. Bingung mau beli dimana. Ada pepatah Buah itu jatuh pasti tidak jauh dari pohonnya. Tapi buah apa yang jatuhnya di pohon tetangga? Buahngsat....
Kerudung. Bisa juga dilambangken sebage mahkota ato seperti yang ente-ente ketahui. Bisa juga nutup kepala, nutup aurat, nutup rambut, ato juga nyembunyiin rambut rontok. Tapi waktu itu hujan, yah harus nyari kado yang laen.
CD ato casette. Lha ini barang yang selalu menjadi kenangan setiap kali maenin. Kalo kedengaren satu lagu dari casette di tempat manapun, pasti inget sama yang ngasih kado. Cocok banget. Tapi, kado kayak ginian udah di taon lalu.
Cari yang gampang ditemuin di semua toko dan toko yang selalu buka 24 jam. Coklat. Jalan terakhir dikala redup. Emang coklat bisa dilambangin bermacem-macem. Misalnya, manisnya seperti yang dikado, warna coklatnya seperti kulit yang dikado... Hehehe, makanya untuk menghindari pemikiran seperti itu diminimalisir pemahaman ganda, cari coklat putih, yang melambangkan glamor (seperti emas yang berwarna emas terkesan biasa, tapi kalo emas putih terkesan waahh..). Coklat juga melambangkan cinta sekaligus putihnya kulit yang dikado serta putihnya cinta untuknya. Ada pendapat orang coklat itu memang berlambangkan cinta, karena setelah maem coklat, pasti nempel di gigi dan lengket di lidah, untuk menghilangkannya dengan cara French Kiss, saling membersihkan satu sama lain. Hehehe... Coklat juga bisa melambangkan seseorang yang hidup di kasta tinggi. Tapi, kalo ngeliat orang yang kita kado maem coklat sendirian, rasanya miris banget. Nggak rela bagi-bagi...
Jadi dapat ditarik sampe molor kesimpulannya, coklat adalah kado untuk seseorang dari seorang yang bingung mau ngasih apaan... Mau dikasih mentahan nanti ditafsirkan mata duitan, ayam bakar nanti ditafsirkan ndak pernah maem enak.


Coklat juga bisa menghilangkan ingatan seseorang. Bikin orang bisa lupa diri. Gak usah jauh-jauh... Misalnya aku sendiri. Gara-gara ngomongin coklat jadi lupa mau nulis apaan nich... Sebetulnya masih banyak yang mau aku muntahin disini, tapi gara-gara coklat gak jadi muntah. Tapi bikin sakit perut. Ya udah sekian dan terima kasih ...

Reaksi:

0 komentar:

Post a Comment

Thanks a lot for your attention...

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More

 
Design by Free WordPress Themes | Bloggerized by Lasantha - Premium Blogger Themes | Best Web Hosting